Saturday, September 16, 2006

Dosa bener nih...

Malam jumat kemarin ada peristiwa yang bikin saya rasa bersalah banget.Seperti biasa setelah lembur yg melelahkan selesai (makanya ga bisa hanging out ke cafe bean)saya pulang dengan tije merah ke HCB, sampai HCB jam 21-an. Menginjak HCB langsung mata terfokus ke pintu utk koridor 3... Ufff masih penuh banget yg antri...Dengen langkah lunglai saya pun ikut dalam antrin,yg bikin saya heran sampai tije kuning lewat kok kyknya antrian majunya dikit2 amat.Saya sempat-kan liat ke bus, ternyata ga penuh kok busnya.Akhirnya setelah saya telaah ternyata antrian lambat karena ada penumpang yang pengen nunggu dapat duduk baru naik. kalo dulu di halte sawah besar ada jalur yg bisa dilewati untuk penumpang yg buru2 (ga mikir duduk apa diri yg penting nyampe),di HCB tidak ada, sehingga penumpang belakang tidak bisa overlap.Mungkin karena fisik yang susah lelah sehingga hati cepat kesal,maka ketika tije kuning berikutnya hadir dan kejadian berulang (dimana penumpang ngerem krn pgn duduk)maka saya pun mulai mendorong, mendesak (ada sekitar 2 m dari pintu bus)...ketika sudah dekat pintu busway (sekitar 2 langkah) mungkin dorongan saya agak keras (krn depan saya laki2 besar)ternyata efek domino terjadi, dimana seorang ibu2 depan si laki2 (baju biru dan berjilab) mungkin seumur ibu saya terdorong,karena kesigapan petugas dan reflek saya alhamdulillah sang ibu tidak sampai jatuh ke dalam mobil.. "Ooops maap bu"
Saya langsung tersadar, dan perasaan kesal hilang berganti perasaan bersalah...Petugas akhirnya hanya bisa bilang tolong minggir sedikit ke ibu2 tsb, sambil tetap teriak.. "yang buru-yang buru".. Mudah2an hal ini tidak terjadi lagi,saya tidak bisa menyalahkan sang ibu yg memang ingin duduk sehingga berinisiatip menunggu mobil berikut.Yang saya ingin sampaikan ialah selain rasa bersalah saya alangkah baiknya jika BLUT or apa kek namanya bisa membuat jalur antrian khusus,sehingga untuk penumpang khussus (manula, ibu hamil or jika mungkin penumpang dgn kursi roda)bisa dapat lewat tanpa harus kena dorong or terjepit.Ibu yg pake jilbab dan baju biru maafkan saya yah.. (mudah2 yg baca ada tau & bisa disampaikan).

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home